Metode Pengumpulan Data

Posted on

Metode Pengumpulan Data – Adalah bagian penting dari proses penelitian. Fase ini akan dilakukan setelah persetujuan proposal penelitian dan sebelum analisis data.

Pakar metodologi sepakat bahwa metode yang paling relevan dengan pengumpulan data ditentukan oleh investigasi. Kebutuhan ini dinilai berdasarkan proyek penelitian, perumusan masalah dan tujuan penelitian.

Mengidentifikasi metode terbaik untuk mengumpulkan data diperlukan karena berbagai alasan. Para peneliti harus memiliki alasan yang masuk akal untuk membahas mengapa beberapa metode dipilih, yang lain tidak.

Artikel ini merangkum berbagai penelitian sosial. Jenis yang akan disajikan di sini tersebar luas dan sering disebutkan. Secara khusus,sangat berbeda.

Dalam penelitian etnografi, misalnya, metode observasi partisipatif umumnya digunakan. Bahkan, dalam penelitian etnografi yang sama, ada beberapa metode yang lebih detail, seperti autoethnography, netnography dan sebagainya.

Untuk artikel yang lebih detail, saya telah menulisnya di posting lain, tautannya saya akan masuk ke beberapa penjelasan.

Sebelum kita beralih ke jenis metode pengumpulan data, saya pikir penting untuk mengetahui secara sekilas apa yang dimaksud dengan Pembaca di sini tahu ini secara intuitif. Saya hanya akan menjelaskan sedikit lagi.

Memahami Metode Pengumpulan Data

Fase-fase proses penelitian di mana peneliti menerapkan metode dan teknik ilmiah khusus untuk mengumpulkan data secara sistematis untuk dianalisis.

Dapat dilihat bahwa cara pengumpulan data dalam penelitian harus dilakukan secara ilmiah dan sistematis. Data yang dikumpulkan secara acak menghasilkan kualitas pencarian yang rendah, terdistorsi, dan tidak valid. Anda bahkan dapat mengatakan bahwa itu tidak ilmiah.

  Data Kualitatif

Sebagaimana dicatat di atas, peneliti harus berhubungan dengan proyek penelitian, perumusan masalah, dan tujuan penelitian sebelum memutuskan metode pengumpulan data mana yang akan digunakan.

Penelitian kuantitatif tentu saja menggunakan jenis pengumpulan data yang berbeda dari penelitian kualitatif.

Pertanyaan yang berkaitan dengan penelitian kualitatif hanya berkaitan dengan metode penelitian kualitatif yang harus dijawab.

Oleh karena itu jenis pengumpulan data bersifat spesifik, yaitu pengumpulan data kualitatif. Demikian pula, jika permintaan membutuhkan data kuantitatif atau numerik.

Metode Pengumpulan Data

Berikut adalah beberapa metode untuk mengumpulkan data penelitian beserta contohnya.

Survei Kuesioner

Para peneliti melakukan survei di mana angket atau kuesioner dibagikan sebagai alat penelitian.

Metode ini sangat tipikal dari penelitian kuantitatif, di mana kuesioner menjadi wadah yang efektif dan efisien untuk pengumpulan data yang nantinya akan diukur secara numerik.

Misalnya, penelitian tentang “Dampak Tingkat Pendidikan, Hubungan Sosial dan Status Perkawinan pada Peluang Kerja di Sektor Formal”.

Peneliti dapat mengumpulkan data dengan menyebarkan kuesioner yang mencakup setidaknya pendidikan, status perkawinan, hubungan sosial, dan peluang kerja formal.

Kumpulan Data Statistik

Penggunaan dataset statistik juga tipikal dari penelitian kuantitatif. Perbedaannya adalah bahwa ketika survei dilakukan untuk mengumpulkan data langsung dari para peneliti, catatan statistik digunakan yang sudah tersedia.

Kumpulan data yang digunakan biasanya dikumpulkan oleh pihak ketiga yang berwenang. Metode ini umumnya lebih cepat karena peneliti hanya perlu mengakses dataset dan kuesioner tidak perlu didistribusikan di tempat.

Misalnya, studi “Pengangguran yang telah dilatih di Indonesia dalam tiga dekade terakhir”. Peneliti dapat menggunakan dataset hasil survei BPS atau lembaga lain yang melakukan survei.

Metode ini agak lebih efisien dan banyak digunakan dalam penelitian kuantitatif karena penelitian kuantitatif yang mahal dan lama, di mana peneliti membuat dataset mereka sendiri.

  Ciri Ciri Sosiologi

Wawancara

Metode ini umum dalam penelitian kuantitatif dan kualitatif. Wawancara atau wawancara adalah proses pengumpulan data di mana informan menjawab pertanyaan pewawancara hanya untuk tujuan penelitian.

Jenis-jenis wawancara penelitian sangat berbeda. Wawancara dapat terstruktur, semi terstruktur dan tidak terstruktur atau informal. Misalnya, penelitian tentang “Ancaman terhadap perkembangan ekonomi negara oleh terorisme”.

Peneliti dapat mengumpulkan data dengan melakukan wawancara dengan berbagai ahli di bidang teorisme.

Sebelumnya, saya telah menerbitkan literatur wawancara penelitian lebih terinci jika pembaca tertarik untuk mengeksplorasi beberapa jenis metode pengumpulan data ini.

Observasi

Observasi dapat dengan mudah diartikan sebagai observasi. Tentunya bukan sekedar pengamatan karena dilakukan dengan akurasi dan akurasi untuk mendapatkan data penelitian.

Praktek pengamatan melibatkan memobilisasi sejumlah indera peneliti, terutama melihat dan mendengar, untuk menangkap fenomena di sekitarnya yang dapat digunakan sebagai data.

Misalnya, para peneliti dalam penelitian tentang “Kekerasan terhadap Kaum Muda di Desa Kincir” dapat mengamati dengan mengunjungi desa kincir angin untuk melihat di mana orang-orang muda biasanya berkumpul dan betapa menariknya suasana desa seperti dialek surat kabar komunitas lokal dan sebagainya.

Metode observasi banyak digunakan dalam penelitian kualitatif. Seperti halnya wawancara, ada berbagai jenis pengamatan, misalnya pengamatan partisipatif dan non-partisipatif.

Fokus Grup (FGD)

Metode kelompok fokus atau diskusi kelompok fokus (FGD) sebenarnya merupakan variasi dari format wawancara. Kelompok fokus melibatkan beberapa informan.

Format ideal untuk kelompok fokus adalah tabel di mana informan dan peneliti tidak mengenal satu sama lain secara pribadi.

Ini dimaksudkan untuk meningkatkan obyektivitas proses dan hasil diskusi oleh kelompok fokus.FGD dipraktikkan melalui diskusi di mana satu orang bertindak sebagai moderator.

  Ideologi Pancasila

Moderator berasal dari peneliti sendiri yang mengajukan pertanyaan tanpa mengganggu jawaban masing-masing informan.

Perdebatan antar informan biasanya terjadi selama proses FGD. Di sini peneliti dapat mengekstraksi data dari mana bahan dibahas dan melalui proses perdebatan berlangsung.

Dokumen

Metode pengumpulan data terakhir yang digunakan dalam penelitian sosial adalah kontrol dokumen. Data dokumen dapat berupa literatur, buku harian, majalah, notulen rapat, korpus audio, video, foto, dll.

Pengumpulan dokumen dilakukan karena peneliti sangat berpendapat bahwa beberapa dokumen berisi data penting. Tentu saja, tidak semua dokumen digunakan.

Peneliti memilih dan memfilter setiap dokumen yang mereka kumpulkan. Sebagai contoh, penelitian tentang “Stigma jilbab setelah peristiwa 11 September”.

Peneliti dapat memilih dokumen dalam bentuk laporan jurnalistik atau laporan penelitian yang penting untuk digunakan sebagai data.

Jika subjek yang diteliti adalah wanita Muslim yang menulis blog tentang perlakuan diskriminatif yang mereka alami sehubungan dengan peristiwa 9/11, peneliti dapat menggunakan blog sebagai dokumen untuk analisis.

Baca Juga :